Film Mengapa Harus Punya Ending?

Film

Setelah di besar sementara aku menemukan sebuah artikel besar yang menembus ke jantung dan jiwa dari sesuatu yang saya erat terlibat dengan tapi tidak bisa mengartikulasikan sama baiknya. Staf penulis artikel Washington Post nonton indofilm online Philip Kennicott “The Surprise Ending? Ini Tidak adanya One” yang diterbitkan pada tanggal 9 Juli 2006 salah satu esai mani sehingga memicu a-ha! saat ketika saya sedang membaca itu.

Premis dari artikel ini cukup sederhana – itu, hampir semua film yang dibuat saat ini masih berpegang pada paradigma Aristoteles over-dua-ribu tahun umurnya Struktur 3-Undang. Berkat Aristoteles “Poetics,” kita masih menghargai cerita-cerita dengan “awal, tengah dan akhir.” Kami mengacu pada film yang tidak memiliki awal didefinisikan dengan baik, tengah dan akhir sebagai “film seni,” atau kadang-kadang sebagai “film Eropa,” baik frase yang digunakan dalam cara yang meremehkan.

Sebagai menunjukkan Kennicott dengan presisi yang besar, ini mempersulit pekerjaan kritikus film profesional karena ending membawa seperti nilai kas yang tinggi bahwa Anda seharusnya berbicara tentang film tanpa berbicara tentang elemen penting yang paling nya – akhir nya. Ini hampir “misi mustahil” tapi kami semua sangat kecewa ketika seorang kritikus memberikan jauh yang berakhir merek film thriller baru, bukan?

Semua ini adalah karena film adalah sebagai banyak tentang terapi kolektif sebagai seni. Kami ingin cerita ini untuk diberitahu di gambar bergerak karena kita ingin melihat urutan, keindahan dan keadilan bahwa kita tidak dapat dengan mudah mengamati dalam kehidupan kita sehari-hari. Kami ingin melihat bahwa prinsip-prinsip kita hidup oleh, prinsip berdirinya peradaban kita, masih menghitung sesuatu.

Tanpa akhir yang dilihat, kita merasa kehilangan. Kami pikir itu tidak adil untuk direktur meninggalkan kita “memutar di angin” dengan jumlah benang yang belum terselesaikan dan kemungkinan. Itu sebabnya kami membayar tunai baik kita untuk melihat film yang baik. Kami ingin penulis skenario, sutradara dan aktor melakukan heavylifting atas nama kami, memesan “kekacauan di luar sana” bagi kita dan tidak membuang bahwa beban mental yang di pundak kami.

Kami tidak merasa bahwa film ini seharusnya menjadi “refleksi” dari “kehidupan nyata,” kita? Siapa yang butuh itu? Kita semua sudah akrab (untuk sedikitnya) dengan “kehidupan nyata” kita sendiri dan sebagian besar itu adalah rutin antara rumah dan bekerja. Yang ingin menonton seseorang rutinitas sehari-hari sendiri diledakkan di layar raksasa meskipun “cerita sempurna tanpa berakhir”?

Seperti pemburu terlalu dekat dengan pohon, kita masih ingin diyakinkan bahwa hutan ada di semua keagungan, kompleksitas dan keindahan. Dan kami berharap film untuk memberikan kita bahwa “hutan” dengan menggambarkan semua pohon lainnya, cabang-cabang mereka, dan daunnya, dengan semua fauna dan flora yang kita bahkan tidak menyadari belum. Kami ingin film untuk menunjukkan kepada kita (tanpa memberitakan jika mungkin) harmoni ekologi yang membuat “hutan universal” hidup.

Itu membutuhkan struktur, intensionalitas dan desain. Yang mengambil adegan, tindakan dan plot poin. Itu bukan “objek alam’ dalam dirinya sendiri, independen dari keinginan manusia dan kemauan yang ada. Dan yang ini apa ‘budaya’ adalah semua tentang lagian.

3-Undang Struktur tidak di sini dengan kecelakaan. Ini adalah penemuan manusia yang berharga yang diciptakan untuk melindungi nilai-nilai, keyakinan dan kewarasan terhadap “kekacauan di luar sana.” Itulah mengapa saya pikir selama dunia ada, pemesanan linear rapi “awal, tengah dan akhir” akan bersama kami untuk tinggal.

Aku mengangkat gelas untuk semua akhiran yang baik dalam film dan kehidupan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *